Ahad, 28 Jun 2009

BALIK KAMPUNG



Setelah sebulan pemergian mak mengadap Ilahi, inilah baru aku berpeluang balik ke kampung menjenguk abah dan adik-adik. Lagipun selain dari balik kampung, aku mempunyai program lain, iaitu program suami di Maran, melawat anak sulong aku di Kolej Matrikulasi Pahang dan melawat adik ipar aku yang akan dibedah untuk bersalin di Hospital Putrajaya.


24/6/2009


Jam 5.40 petang, masa aku sedang memandu kereta untuk pulang ke rumah dari tempat kerja, abah menelefonku. Suara abah agak tersekat-sekat. Aku dapat rasakan sesuatu yang tidak kena. Aku maklumkan kepada abah akan menelefon semula kerana aku sedang memandu. Oleh kerana perasaan tidak tenteram, aku memberhentikan kereta dan menelefon abah.


Abah dengan suara yang tersekat-sekat berkata 'Abah dah tak tahan dah, dada rasa membuak-buak, rasa sayu sangat, perut sakit, pedih ulu hati, makan tak lalu, suarapun tak berapa nak keluar'. Abah terus menangis. Ya Allah, apa yang harus aku buat. Walaupun aku tahu, semua ini hanya bersangkut dengan perasaan abah yang kehilangan mak, dan bukan kerana apa-apa penyakit. Aku hanya meminta abah bersabar, itu aje yang mampu aku katakan. Aku juga maklumkan akan balik petang ni dan mungkin akan sampai ke kampung petang esok atau pagi Jumaat. Akupun belum berbincang dengan suami bila sebenarnya dapat balik.


Jam 6.15 petang aku, suami dan 4 orang anak-anak aku bertolak ke Kuantan, Pahang kerana suami mempunyai program di Maran pada jam 11.00 pagi 25/6/2009. Sampai di Kuantan, kami check in dulu dan bereha di Hotel Seri Malaysia, Kuantan kerana program berlangsung keesokan harinya.


25/6/2009


Jam 9.30 pagi kami bertolak ke Maran. Selesai program di sana, dalam jam 12.30 kami terus balik ke kampung. Kami singgah sekejap di rumah adik ipar di Bangi untuk bertemu dengan mak mertua yang akan menjaga adik ipar nanti. Kemudian terus ke kedai sate dan membeli sate untuk dibawa balik ke kampung.


Jam 6.00 petang kami sampai ke kampung. Abah menyambut kami dengan tangisan dan aduan tentang sakitnya. Aku cuba menenangkannya. Aku dapat tahu abah takut kalau-kalau dapat sakit yang macam arwah mak hadapi dahulu.


Setelah berbincang dengan Halim, kami bersetuju abah di bawa ke Hospital Pakar Senawang. Bagi aku, biarlah abah dapat diperiksa dan sekurang-kurangnya abah berpuas hati untuk mengetahui apakah penyakit yang dihadapinya. Halim maklumkan tak dapat hantar abah kalau hari bekerja kerana tidak mendapat cuti, sebaliknya boleh hantar sekiranya hari Sabtu atau Ahad. Tapi kami bimbang kalau-kalau pemeriksaan tidak dilakukan pada hari cuti.


Aku maklum pada Chana dan Chana bersetuju untuk menghantar abah pada petang esok, selepas sembahyang Jumaat. Aku maklumkan pada abah tentang rancangan kami.


26/6/2009


Jam 6.50 pagi aku, suami dan Syamil ke kubur arwah mak untuk bacaan Yaasin dan tahlil. Sedang kami membaca Yaasin, abah sampai dan menangis teresak-esak di kubur mak sambil memanggil mak.


Jam 9.00 aku bersiap-siap untuk Hospital Putrajaya dan seterusnya balik ke Terengganu. Sedang aku bersiap di dalam bilik bersama suami, abah masuk dan bertanya bila aku balik ke Terengganu, aku jawab 'nak baliklah ni, nak bersiap dulu'. Abah terus menangis dan cakap 'abah dah tak tahan dah ni, rasa membuak-buak di dada, rasa sayu, abah nak pergi hospital sekarang'. Suami bertanya adakah aku dah maklum kepada abah kami nak balik pagi ni, aku jawab memang aku dah maklum. Bik masuk campur dan suruh abah bertenang, mak dulu sakit tak bising pun, lagilah mak banyak penyakit, ni abah... macam-macam yang Bik luahkan. Aku yang berada di dalam bilik mengiakan apa yang dikatakan Bik. Bagi aku abah cuma mengalami tekanan perasaan dan emosi.


Suami aku terus mengajak aku membawa abah ke hospital. Aku mendapatkan abah dan suruh bersabar sebab Chana akan bawa lepas sembahyang Jumaat nanti. Abah dah tak sabar, jadi aku ajak dia pergi sekarang. Tapi katanya nanti menyusahkan aku sebab hantar dia ke hospital kemudian hantar balik pulak ke rumah. Aku kata aku tak apa. Bik masih marah-marah dan cakap kalau orang dah nak hantar tu pergi jelah.


Abah bersiap-siap. Dalam kereta abah mengadu tak boleh bercakap dengan Bik dan Uda, mesti nak marah-marah, dengan Chana aje cakap lembut dengan abah. Aku hanya diam. Suami aku cuba menenangkan abah dan berharap abah dapat bertenang, bersabar dan cuba juga memahami anak-anak sebab mereka juga merasakan kesedihan kehilangan mak. Cuma mereka tak meluahkan pada abah.

Samapi di Hospital Pakar Senawang (Salam), aku terus mendaftar untuk abah dan ingin bertemu dengan Dr. Zul, doktor yang pernah merawat mak dulu. Kuceritakan situasi abah dan minta buat pemeriksaan rapi untuk abah.

Hasil pemeriksaan didapati abah sihat dan hanya mengalami tekanan perasaan. Syukur, abah sihat dan sekurang-kurangnya abah puas hati kerana mendapat pengesahan doktor abah sihat.

Aku menghantar abah ke rumah Halim kerana abah nak berehat di sana. Aku balik kampung semula dan selesai sembahyang Jumaat terus bertolak ke Hospital Putrajaya.

Kadang-kadang aku merasakan abah inginkan perhatian anak-anak untuk merawat kesunyiaan. Abah, insyaAllah, kalau ada masa lapang kami akan selalu balik menziarahi abah.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan